Kelebihan, Kekurangan, dan Perbedaan Baterai Ni-Cd vs Ni-MH

Kelebihan, Kekurangan, dan Perbedaan Baterai Ni-Cd vs Ni-MH

Greenbasilrestaurant –┬áBaterai nikel-kadmium (nikel-kadmium) adalah jenis baterai isi ulang yang menggunakan nikel oksida hidroksida dan logam kadmium sebagai elektroda. Baterai Nickel-Cadmium sering juga disebut baterai Ni-Cd atau baterai NiCad. Singkatan Ni-Cd berasal dari simbol kimia untuk nikel (Ni) dan kadmium (Cd). Sementara itu, NiCad adalah merek dagang terdaftar dari SAFT Corporation, meskipun tanda ini juga biasa digunakan untuk menggambarkan semua baterai Ni-Cd.

Baterai Ni-Cd mungkin memiliki voltase terminal yang lebih rendah dan kapasitas amp-hour yang lebih rendah. Namun, Ni-Cd memberikan tegangan terminal yang hampir konstan selama pengosongan, tidak seperti sel primer (tidak dapat diisi ulang) yang menghasilkan muatan yang lemah dan hampir tidak terdeteksi. Selama pengosongan, baterai Ni-Cd mengubah energi kimia menjadi energi listrik. Saat mengisi ulang, baterai Ni-Cd mengubah energi listrik menjadi energi kimia.

Baterai Ni-Cd biasanya terdiri dari dua atau lebih sel. Baterai Ni-Cd banyak digunakan pada peralatan listrik portabel seperti peralatan fotografi, senter, lampu darurat, penghobi RC dan perangkat elektronik portabel lainnya. Namun, baterai Ni-Cd juga memiliki dampak lingkungan berupa memuntahkan kadmium, logam beracun. Untuk itu, Uni Eropa mulai mengurangi penggunaan baterai Ni-Cd.

Kelebihan Baterai Nikel-Kadmium

Berikut keunggulan baterai Ni-Cd:

  • Ni-Cd relatif murah dibandingkan dengan bahan kimia yang lebih baru.
  • Ni-Cd memiliki energi spesifik yang baik dibandingkan dengan teknologi seperti timbal-asam.
  • Performa daya pulsa yang baik menjadikannya kimia awal pilihan untuk alat-alat listrik.
  • Bahan kimia yang stabil dapat disalahgunakan (diisi berlebihan atau habis) tanpa kerusakan permanen yang segera, seperti yang sering terjadi pada bahan kimia canggih lainnya.
  • Sel Ni-Cd relatif mudah dibuat dan tersedia dalam berbagai faktor bentuk kecil.
  • Kinerja siklus hidup yang lebih baik.

Kekurangan Baterai Nikel-Kadmium

Berikut kekurangan baterai Ni-Cd:

  • Kadmium adalah logam berat beracun yang diketahui menyebabkan penyakit dan karenanya harus didaur ulang daripada dibuang.
  • Ni-Cd telah dilarang untuk dijual di semua kecuali beberapa aplikasi di Uni Eropa.
  • Kepadatan energi rendah dibandingkan dengan teknologi yang lebih baru seperti baterai lithium (Li-Ion).
  • Tingkat self-discharge tinggi.
  • Ni-Cd dapat menunjukkan brownout atau brownout jika digunakan berulang kali dalam kondisi beban sedang.

Perbedaan Baterai Ni-Cd vs Ni-MH

Baterai Ni-Cd (nickel-cadmium) dan NiMH (nickel-metal hydride) adalah dua jenis baterai yang sangat berbeda. Kedua jenis ini harus diperlakukan berbeda dalam hal prosedur dan filosofi pengisian dan pembongkaran.

Secara umum, baterai Ni-MH tidak dapat menangani tingkat pengisian atau pengosongan yang tinggi (biasanya lebih besar dari 1,5 hingga 2 amp) yang dapat ditahan oleh baterai Ni-Cd. Banyak pemodel menggunakan pengisi daya berkecepatan tinggi, penginderaan puncak, atau berbasis waktu untuk mengisi daya baterai Ni-Cd. Pengisi daya ini “tidak” direkomendasikan untuk baterai Ni-MH (kecuali ditentukan lain dalam dokumentasi pengisi daya) atau baterai) karena mereka dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sel Ni-MH. Selain itu, baterai NiMH tidak akan bekerja dengan baik dalam aplikasi tingkat pengosongan tinggi, biasanya hanya memberikan sebagian kecil dari kapasitas pengenal dalam kasus ini.

Baterai Ni-MH juga memiliki tingkat pengosongan sendiri seperti baterai Ni-Cd, atau bahkan sekitar dua kali lipat selama penggunaan. Misalnya, saat radio Anda dimatikan, baterai Ni-MH 1650mAh dapat mengosongkan hampir dua kali lebih cepat dari baterai Ni-Cd, biasanya dalam seminggu. Oleh karena itu, Anda harus mengisi daya baterai Ni-MH semalaman sebelum menggunakannya.

Namun, bila ditangani dengan benar, baterai Ni-MH bisa sangat berguna, memberikan waktu pengoperasian yang lebih lama daripada baterai Ni-Cd dengan ukuran dan berat yang sebanding. Oleh karena itu, baterai Ni-MH sangat direkomendasikan pada aplikasi yang membutuhkan beban berdurasi lama, namun bukan arus listrik yang tinggi.

Sumber:

Kelas PLC